Ini Fungsi dan Manfaat Situ di ITB Kampus Jatinangor  




Selasa 22 Oktober 2019

03:14 WIB

Ini Fungsi dan Manfaat Situ di ITB Kampus Jatinangor
@prfmnews

Ini Fungsi dan Manfaat Situ di ITB Kampus Jatinangor
PRFMNewsChannel

Ini Fungsi dan Manfaat Situ di ITB Kampus Jatinangor

Ini Fungsi dan Manfaat Situ di ITB Kampus Jatinangor
Kamis 24 Januari 2019, 16:27 WIB

Ini Fungsi dan Manfaat Situ di ITB Kampus Jatinangor
Ini Fungsi dan Manfaat Situ di ITB Kampus Jatinangor




Ini Fungsi dan Manfaat Situ di ITB Kampus Jatinangor

Redaksi Oleh : Haidar Syahid Rais
Foto Oleh : Rilis

BANDUNG, (PRFM) - Kampus Institut Teknologi Bandung (ITB) di Jatinangor memiliki dua situ yang punya peran penting tidak hanya untuk riset, tapi juga bagi lingkungan sekitar. Dua situ tersebut juga memperkuat konsep ITB sebagai Green Campus.

Pembangunan dua situ tersebut diinisiasi oleh Prof. Indratmo Soekarno, yang ketika itu menjabat sebagai Ketua Tim Pengembangan Multi Kampus ITB di Jatinangor. Situ yang pertama berada di hulu dibangun pada 2012-2013 dan situ yang berada di hilir (depan kampus) dibuat pada 2014.

Menurut Prof. Indratmo, situ yang berada di hulu lebih berfungsi untuk tujuan akademik dan penyelamatan sumber daya air. Situ tersebut dapat menampung sebanyak 25 ribu meter kubik air. Pembuatannya lebih didahulukan untuk kebutuhan air di kampus ITB di Jatinangor.

"Kita membutuhkan air secara mandiri maka kita bangun, dan kita sudah memikirkan ITB suatu saat bisa memiliki air yang langsung diminum, makanya di situ ada WTP," katanya dalam siaran pers, (24/1/2019).

Fungsi lain dari situ tersebut, dijelaskan Prof. Indratmo, yakni bisa dipakai untuk kebutuhan irigasi. Sebab ITB memiliki prodi teknik pengelolaan sumber daya air, dan rekayasa pertanian, maka perlu ada suatu laboratorium lapangan untuk irigasi. Fungsi lainnya yaitu untuk membuat model pembangkit listrik mikro hidro. Namun hal tersebut belum terwujud.

"Saya tetap berusaha untuk bangun itu untuk kebutuhan praktikum pembangkit listrik mikro hidro," ujarnya.

Selain itu, air dari situ bisa dimanfaatkan untuk sumber air bagi laboratorium-laboratorium yang ada. Dengan adanya situ, ia juga berharap bisa mengisi muka air tanah buat lingkungan sekitar yang mengalami penurunan muka air tanah.

"Situ yang di hulu juga bisa dipakai untuk praktikum hidrometri. Jadi kalau mahasiswa teknik (pengelolaan) sumber daya air, teknik sipil, dan mahasiswa teknik lingkungan bisa praktikum bagaimana cara mengukur penampang suatu situ, sungai, mengukur kecepatan aliran," ucap Guru Besar pada Fakultas Teknik Sipil dan Lingkungan (FTSL) itu.

Sementara itu, situ yang berada di dekat pintu gerbang utama kampus, memiliki peran cukup penting bagi masyarakat sekitar yang berada di hilir. Kemampuan daya tampung sampai 30-35 ribu meter kubik dapat berperan sebagai pengendali banjir.

"Dulu masyarakat di Desa Sayang, di sebelah hilirnya mereka sudah kesulitan air minum karena sumur air tanah sudah menurun karena sangat padat dan mengandalkan sumur semua. Di lain pihak ketika musim hujan terjadi, mereka mengalami kebanjiran. Dengan adanya situ yang di hilir itu memiliki fungsi menaikkan muka air tanah. Sehingga sumur-sumur yang sudah kering banyak air lagi. Kedua juga mengurangi banjir," ujarnya.

Namun menurutnya, situ tersebut lebih tepat diberi nama sebagai embung atau cekungan penampung yang digunakan untuk mengatur dan menampung air. Kenapa embung, karena dibangun hasil rekayasa atau buatan manusia.

Cita-cita yang belum tercapai saat pembangunan embung tersebut, kata Prof. Indratmo yaitu dibuat air mancur. Air mancur ini selain untuk memperindah, juga mampu meningkatkan kualitas air. "Ketika air disemprotkan ke atas, sehingga terjadi oksidasi dan kadar besinya hilang atau berkurang banyak," katanya.

Kedepannya ia berharap, kehadiran situ tersebut dapat dimanfaatkan sebaik-baiknya untuk kebutuhan riset, kegiatan akademik, dan bermanfaat bagi lingkungan sekitar. Sejauh ini, masyarakat banyak mendapatkan nilai manfaat dari keberadaan situ tersebut," pungkasnya.










 

BERITA TERKAIT


Ini Fungsi dan Manfaat Situ di ITB Kampus Jatinangor
 

BERITA PILIHAN


Ini Fungsi dan Manfaat Situ di ITB Kampus Jatinangor

 

BERITA LAINNYA

Ini Fungsi dan Manfaat Situ di ITB Kampus Jatinangor

Banyak Pohon Tumbang, Akses Jalan Pangalengan-Kertasari Lumpuh Total
Senin 21 Oktober 2019


Wakil Gubernur Jabar Berharap Jokowi Bentuk Kementerian Pesantren
Senin 21 Oktober 2019 Ini Fungsi dan Manfaat Situ di ITB Kampus Jatinangor Pekan Hari Santri Siap Ramaikan Perayaan Hari Santri Nasional
Senin 21 Oktober 2019 Ini Fungsi dan Manfaat Situ di ITB Kampus Jatinangor Cegah Politik Uang, Tim Anti Judi dan Anti Kampanye Uang Disiagakan
Senin 21 Oktober 2019 Ini Fungsi dan Manfaat Situ di ITB Kampus Jatinangor Hutan di Gunung Puntang Terbakar Kembali
Senin 21 Oktober 2019 Ini Fungsi dan Manfaat Situ di ITB Kampus Jatinangor Ketum Golkar Siap Jadi Menteri Lagi
Senin 21 Oktober 2019 Ini Fungsi dan Manfaat Situ di ITB Kampus Jatinangor Penebang Pohon Ilegal di Kota Bandung Bisa Didenda Minimal Rp 10 Juta
Senin 21 Oktober 2019 Ini Fungsi dan Manfaat Situ di ITB Kampus Jatinangor

Ini Fungsi dan Manfaat Situ di ITB Kampus Jatinangor

 

 

BERITA TERKAIT

Ini Fungsi dan Manfaat Situ di ITB Kampus Jatinangor Ini Fungsi dan Manfaat Situ di ITB Kampus Jatinangor

Ini Fungsi dan Manfaat Situ di ITB Kampus Jatinangor
Kamis 24 Januari 2019, 16:27 WIB

Ini Fungsi dan Manfaat Situ di ITB Kampus Jatinangor
Ini Fungsi dan Manfaat Situ di ITB Kampus Jatinangor


Ini Fungsi dan Manfaat Situ di ITB Kampus Jatinangor

Redaksi Oleh : Haidar Syahid Rais
Sumber Foto : Rilis


BANDUNG, (PRFM) - Kampus Institut Teknologi Bandung (ITB) di Jatinangor memiliki dua situ yang punya peran penting tidak hanya untuk riset, tapi juga bagi lingkungan sekitar. Dua situ tersebut juga memperkuat konsep ITB sebagai Green Campus.

Pembangunan dua situ tersebut diinisiasi oleh Prof. Indratmo Soekarno, yang ketika itu menjabat sebagai Ketua Tim Pengembangan Multi Kampus ITB di Jatinangor. Situ yang pertama berada di hulu dibangun pada 2012-2013 dan situ yang berada di hilir (depan kampus) dibuat pada 2014.

Menurut Prof. Indratmo, situ yang berada di hulu lebih berfungsi untuk tujuan akademik dan penyelamatan sumber daya air. Situ tersebut dapat menampung sebanyak 25 ribu meter kubik air. Pembuatannya lebih didahulukan untuk kebutuhan air di kampus ITB di Jatinangor.

"Kita membutuhkan air secara mandiri maka kita bangun, dan kita sudah memikirkan ITB suatu saat bisa memiliki air yang langsung diminum, makanya di situ ada WTP," katanya dalam siaran pers, (24/1/2019).

Fungsi lain dari situ tersebut, dijelaskan Prof. Indratmo, yakni bisa dipakai untuk kebutuhan irigasi. Sebab ITB memiliki prodi teknik pengelolaan sumber daya air, dan rekayasa pertanian, maka perlu ada suatu laboratorium lapangan untuk irigasi. Fungsi lainnya yaitu untuk membuat model pembangkit listrik mikro hidro. Namun hal tersebut belum terwujud.

"Saya tetap berusaha untuk bangun itu untuk kebutuhan praktikum pembangkit listrik mikro hidro," ujarnya.

Selain itu, air dari situ bisa dimanfaatkan untuk sumber air bagi laboratorium-laboratorium yang ada. Dengan adanya situ, ia juga berharap bisa mengisi muka air tanah buat lingkungan sekitar yang mengalami penurunan muka air tanah.

"Situ yang di hulu juga bisa dipakai untuk praktikum hidrometri. Jadi kalau mahasiswa teknik (pengelolaan) sumber daya air, teknik sipil, dan mahasiswa teknik lingkungan bisa praktikum bagaimana cara mengukur penampang suatu situ, sungai, mengukur kecepatan aliran," ucap Guru Besar pada Fakultas Teknik Sipil dan Lingkungan (FTSL) itu.

Sementara itu, situ yang berada di dekat pintu gerbang utama kampus, memiliki peran cukup penting bagi masyarakat sekitar yang berada di hilir. Kemampuan daya tampung sampai 30-35 ribu meter kubik dapat berperan sebagai pengendali banjir.

"Dulu masyarakat di Desa Sayang, di sebelah hilirnya mereka sudah kesulitan air minum karena sumur air tanah sudah menurun karena sangat padat dan mengandalkan sumur semua. Di lain pihak ketika musim hujan terjadi, mereka mengalami kebanjiran. Dengan adanya situ yang di hilir itu memiliki fungsi menaikkan muka air tanah. Sehingga sumur-sumur yang sudah kering banyak air lagi. Kedua juga mengurangi banjir," ujarnya.

Namun menurutnya, situ tersebut lebih tepat diberi nama sebagai embung atau cekungan penampung yang digunakan untuk mengatur dan menampung air. Kenapa embung, karena dibangun hasil rekayasa atau buatan manusia.

Cita-cita yang belum tercapai saat pembangunan embung tersebut, kata Prof. Indratmo yaitu dibuat air mancur. Air mancur ini selain untuk memperindah, juga mampu meningkatkan kualitas air. "Ketika air disemprotkan ke atas, sehingga terjadi oksidasi dan kadar besinya hilang atau berkurang banyak," katanya.

Kedepannya ia berharap, kehadiran situ tersebut dapat dimanfaatkan sebaik-baiknya untuk kebutuhan riset, kegiatan akademik, dan bermanfaat bagi lingkungan sekitar. Sejauh ini, masyarakat banyak mendapatkan nilai manfaat dari keberadaan situ tersebut," pungkasnya.






 

BERITA LAINNYA



Ini Fungsi dan Manfaat Situ di ITB Kampus Jatinangor

Cegah Politik Uang, Tim Anti Judi dan Anti Kampanye Uang Disiagakan
Senin 21 Oktober 2019
Pilkades Serentak Kabupaten Bandung 2019


Ini Fungsi dan Manfaat Situ di ITB Kampus Jatinangor

Hutan di Gunung Puntang Terbakar Kembali
Senin 21 Oktober 2019
Kebakaran


Ini Fungsi dan Manfaat Situ di ITB Kampus Jatinangor

Ketum Golkar Siap Jadi Menteri Lagi
Senin 21 Oktober 2019
Menteri Kabinet RI Periode 2019-2024